Kebakaran Hutan di Indonesia Meningkat

Bahasa Indonesia 2

“Kebakaran Hutan di Indonesia Meningkat”

 logo_gunadarma (1)

Disusun Oleh:

Ida Dwiwahyuni (13110376)

Fakultas Ilmu Komputer & Teknologi Informasi

Universitas Gunadarma

2013

DAFTAR ISI

 

Kata Pengantar………………………………………………………………………………………….. 2

BAB I Pendahuluan…………………………………………………………………………………….. 4

1.1 Latar Belakang……………………………………………………………………………. 4

1.2 Rumusan Masalah……………………………………………………………………….. 4

1.3 Tujuan Penulisan…………………………………………………………………………. 4

Bab II Kebakaran Hutan di Indonesia Meningkat……………………………………….. 5

Bab III Penutup………………………………………………………………………………………….. 8

3.1 Kesimpulan………………………………………………………………………………… 8

3.2 Saran………………………………………………………………………………………….. 8

Daftar Pustaka…………………………………………………………………………………………… 9

KATA PENGANTAR

 

Segala puji syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT, karena dengan berkat dan rahmat-Nya, penulis dapat menyelesaikan tugas makalah Bahasa Indonesia yang berjudul “Kebakaran Hutan di Indonesia Meningkat” tepat pada waktunya. Terlantun sholawat dan salam untuk imam besar kita Nabi Muhammad SAW.

Selama proses penyusunan tugas ini, saya mendapat bantuan dan dukungan, baik berupa moril maupun materil dari berbagai pihak, sehingga saya dapat menyelesaikan makalah ini. Dalam kesempatan ini, saya mengucapkan terima kasih yang tulus kepada:

  1. Bapak Jono Suroyo selaku Dosen mata kuliah Bahasa Indonesia yang telah memberikan pengarahan dalam proses penyusunan makalah ini.
  2. Teman-teman 3KA10 yang telah memberikan motivasi dan dukungan.
  3. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu-persatu, yang telah membantu baik langsung maupun tidak langsung kepada penulis dalam menyelesaikan makalah ini.

Saya menyadari bahwa dalam penyusunan makalah ini masih memiliki banyak kekurangan. Makalah ini masih jauh dari kesempurnaan, karena itu saya mengharapkan kritik dan saran yang membangun agar dapat menyusun makalah yang lebih baik di masa yang akan mendatang. Saya memohon maaf apabila dalam penulisan makalah ini masih banyak terdapat kesalahan. Semoga makalah ini dapat bermanfaat.

Depok, April 2013

Penulis

BAB I

PENDAHULUAN

 

1.1.           Latar Belakang

Hutan merupakan sumber daya alam yang menyimpan berbagai potensi yang kini gangguannya semakin meluas. Kebakaran hutan merupakan salah satu bentuk gangguannya. Dampak negatif yang ditimbulkan oleh kebakaran hutan cukup besar mencakup kerusakan ekologis, menurunnya keanekaragaman hayati, merosotnya nilai ekonomi hutan dan produktivitas tanah, perubahan iklim mikro maupun global, dan asapnya yang melintasi batas negara sehingga mengganggu kesehatan masyarakat Indonesia bahkan negara lain.

Asap tebal dari kebakaran hutan berdampak negatif karena dapat mengganggu kesehatan masyarakat terutama gangguan pernapasan. Selain itu asap tebal juga mengganggu transportasi darat, sungai, danau, dan laut. Dampak lainnya adalah kerusakan hutan dan hilangnya margasatwa.

1.2.           Rumusan Masalah

Pada artikel ini penulis membahas akibat yang ditimbulkan oleh kebakaran hutan, penyebab utama kebakaran hutan, titik kebakaran hutan, cara mencegah dan menanggulangi bencana kebakaran hutan.

1.3.           Tujuan Penulisan

Memberikan informasi tentang kebakaran hutan di Indonesia, akibat yang ditimbulkan, penyebab utama dengan memberikan solusi atau cara untuk mencegah dan menanggulangi bencana kebakaran hutan.

 

 

BAB II

KEBAKARAN HUTAN DI INDONESIA MENINGKAT

 

Hutan merupakan aset yang sangat penting bagi kelangsungan hidup manusia baik langsung maupun tidak langsung. Hutan juga mmepunyai fungsi ekologis dan ekonomi, yaitu sebagai sumber plasma nutfah, hasil kayu dan non kayu, pencegah banjir dan erosi, tata kelola air, rekreasi dan pariwisata, dan lain sebagainya.

Maka, ketika pada pertengahan tahun 2011, kembali beberapa wilayah di Indonesia di landa kebakaran hutan dan lahan, Indonesia mengalami kerugian yang tidak sedikit. Akibat yang ditimbulkan oleh kebakaran hutan hutan tidak sedikit baik secara ekologis maupun ekonomis, antara lain: hilangnya sebagian atau semua sumber plasma nutfah, erosi, alih fungsi hutan, dan lain sebagainya. Selain itu dampak langsung dari kebakaran hutan adalah asap yang dihasilkan yang berujung pada menurunnya kualitas udara. Kualitas udara yang buruk sangat berpengaruh terhadap gangguan kesehatan utamanya penyakit ISPA. Tak pelak kondisi semacam ini juga menjadi perhatian dunia Internasional karena asap tersebut sampai ke wilayah negara-negara tetangga seperti Malaysia dan Singapura. Sektor transportasi merupakan salah satu sektor yang paling terpengaruh akibat asap kebakaran hutan. Selain itu, dampak lain dari adanya kabut asap akibat kebakaran hutan adalah meningkatkan kadar emisi karbon yang bisa mempercepat proses pemanasan global (Global Warming).

Penyebab utama terjadinya kebakaran hutan di Indonesia terutama di Kalimantan dan Sumatera, hampir semuanya disebabkan aktivitas manusia, antara lain: pembukaan lahan untuk pertanian (lading berpindah) serta pembukaan lahan untuk perkebunan (land clearing).

Perladangan berpindah merupakan upaya pertanian tradisional di kawasan hutan dimana pembukaan lahannya selalu dilakukan dengan cara pembakaran karena cepat, mudah, dan praktis. Namun pembukaan lahan untuk perladangan tersebut umumnya sangat terbatas dan terkendali karena telah mengikuti aturan turun temurun.

Pembukaan hutan oleh pemegang HPH maupun perkebunan sawit biasanya mencakup areal yang cukup luas. Metoda pembukaan lahan dengan cara tebang habis dan pembakaran merupakan alternatif pembukaan lahan yang biayanya paling murah, mudah dan cepat. Namun kadang-kadang dengan sistem besarnya api tidak terkendali sehingga bisa membakar areal hutan disekitarnya, yang terkadang berada di luar konsesinya.

Menurut data dari Kementrian Kehutanan, jumlah titik api hingga September 2011 adalah 22.128. Jumlah tersebut terbilang sangat tinggi karena jumlah titik api tahun 2010 hanya sebesar 9.096.

Jumlah titik kebakaran hutan tersebut menempatkan Indonesia di posisi kedua se Asia Tenggara atau satu tingkat di bawah Myanmar. Padahal tahun 2010, Indonesia berada diurutan ke-6 se Asia Tenggara. Menteri Kehutanan Zulkifli Hasan mengatakan, ada 10 daerah utama penyumbang kebakaran tertinggi di Indonesia, antara lain Kalimantan Barat (4.105), Sumatera Selatan (3.340), Riau (3.208), Kalimantan Tengah (2.778), Jambi (1.305), Kalimantan Timur (1.009), Sumatera Utara (795), Jawa Timur (789), Jawa Barat (630), dan lainnya (3.154).

Mengingat bahwa kasus kebakaran hutan hampir terjadi setiap tahun dan luas wilayahnya juga semakin bertambah, maka sudah selayaknya apabila aparat yang berwenang, pihak-pihak yang terkait serta segenap masyarakat berusaha untuk mencegah dan menanggulangi bencana kebakaran hutan dengan cara:

  • Melakukan pembinaan dan penyuluhan tentang dampak kebakaran hutan bagi masyarakat yang tinggal di sekitar hutan.
  • Mensinkronisasikan aturan-aturan hukum yang berkaitan dengan penanggulangan kebakaran hutan.
  • Melakukan peningkatan kemampuan sumber daya manusia dalam penanggulangan kebakaran hutan.
  • Pengadaan dan pemeliharaan fasilitas untuk penanggulangan kebakaran hutan.
  • Penerapan sangsi hukum yang berat bagi pihak-pihak yang melakukan kegiatan-kegiatan yang bisa menyebabkan kebakaran hutan.

 

 

BAB III

PENUTUP

 

3.1.       Kesimpulan

Pembukaan lahan untuk pertanian (ladang berpindah) dan pembukaan lahan untuk perkebunan (land clearing) menjadi penyebab utama terjadinya kebakaran hutan di Indonesia. Pembukaan lahan selalu dilakukan dengan cara pembakaran dengan besarnya api yang tidak terkendali sehingga membakar areal hutan disekitar lahan.

3.2.           Saran

Kebakaran hutan yang terjadi hampir semuanya disebabkan aktivitas manusia, maka sudah selayaknya aparat yang berwenang, pihak-pihak yang terkait serta segenap masyarakat berusaha untuk mencegah dan menanggulangi bencana kebakaran.

DAFTAR PUSTAKA

 

Reporter. 2011. Kebakaran Hutan di Indonesia Meningkat. Suara Satwa Media Informasi ProFauna Indonesia Volume XV: 6-7.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s